Pegawai Kantoran & Pegawai Lapangan

Ada pegawai yg tipe-nya cocok untuk kerja dikantor seharian (Pegawai Kantoran)…ada pegawai yg tipe-nya cocok untuk tugas-tugas keluar kantor, survey lokasi dsb (Pegawai Lapangan)…

Temen saya yg Tipe Pegawai Lapangan pernah beberapa bulan menemani saya stand-by pagi sampai sore di loket pelayanan …& hal tersebut sepertinya sangat-sangat membuat dia tidak nyaman…padahal bagi saya itu hal yg biasa.

Kebalikannya, kalau saya ditugaskan keluar kantor…sayalah yg merasa sangat-sangat tidak nyaman hehehe

Dan berhubung saya bukan “Owner” kantor yg sedang saya tempati sekarang…saya harus siap untuk menerima tugas di dalam kantor atau tugas keluar kantor…gak bisa pilih-pilih (*mencoba menghindar sih bisa aja, tapi ga selamanya saya bisa menghindar 😀 )

Untuk mulai mengantisipasi rasa tidak-nyaman akan tugas-tugas ke lapangan, saya kemarin akhirnya sengaja mengambil tugas survey lokasi sendirian ….

Catatannya :

  • Sebelum sampai ke tempat lokasi, saya nyasar-nyasar dulu kesana kemari 😀
  • Dalam kondisi tidak biasa ke lapangan, survey lokasi didalam kota yg sering macet, memang lebih baik pake motor…karena pas salah jalan saya bisa lebih gampang putar balik
  • Kemarin pas survey lokasi kebetulan Hujan + Angin kenceng….lebih baik saya menyiapkan jas hujan yg lebih baik & “jas hujan” buat sepatu harus beli baru lagi
  • Peralatan pendamping GPS yg saya siapkan lumayan bekerja dengan baik meski dengan beberapa modifikasi….HP + semacam dompet anti air saya tempel di speedometer motor pake double tape & untuk pengaman tambahan  (antisipasi double tape lepas) saya memakai tali yg biasa dipake untuk nametag & mengaitkan HP ke Spion Motor memakai tali tersebut….. *1 Set GPS Holder yg saya beli kyaknya gak cocok, cuma kepake dompet anti airnya aja…kyaknya harus beli GPS holder motor yg model lain
  • Di motor saya agak kesulitan mendengar panduan suara GPS, dan itu sepertinya salah satu faktor yg membuat saya nyasar kesana kemari …. nanti mungkin harus beli Earphone Bluetooth atau mungkin bisa coba Earphone kabel biasa…atau mungkin sebelum berangkat coba dulu volume HP nya di set maksimal 🙂
  • Sempat agak ribet ketika saya pake HP untuk GPS & pake HP juga untuk foto-foto lokasi….jadinya saya harus bongkar dulu double tape yg saya pasang di speedometer motor
  • Saat survey lokasi & ketemu sama yg di survey…pada dasarnya yg saya jelaskan itu adalah peraturan yg sedang berlaku saat ini…jadi harus baca-baca ulang lagi peraturan sebelum berangkat survey.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*