Lembur 3 hari

Setelah beberapa bulan mencoba untuk tidak lembur, akhirnya Senin – Selasa – Rabu (13, 14 & 15 Nov 2017) lembur juga 3 hari berturut-turut,

Senin sampai Jam 8 malam

  • Jam 17:45-an pas mau beli makan malam ternyata pintu gerbang samping yg paling deket sama Warung Makan ditutup hehe, salah perhitungan…mana hujan lagi…untungnya selalu siap sedia payung di bagasi motor jadi saya bisa ke parkiran motor ngambil payung terus jalan ke tempat makan
  • Berhubung baru perdana lembur sampai malam…sempat kepikiran juga apakah saya akan melihat penampakan mahkluk halus di kantor yg baru saya tempati sekitar 3 bulan terakhir ini 😀
  • Beberapa alamat Intranet yg mau saya pake ternyata mati…jadinya niat kerja sampai tuntas jadi tertunda
  • Pas nyampe rumah langsung mandi pake air anget
  • Banyak makan buah (Vit C)
  • Malem seperti biasa, jagain anak usia 19 bulan yg jam aktivitasnya masih dimalam hari 🙂

Selasa sampai jam 9 malam

  • Saya lembur karena sedang merangkap 2 kerjaan (1 kerjaan saya sendiri & 1 lagi kerjaan pegawai lain yg sedang diklat 3 hari), di hari selasa ini ada tambahan kerjaan lain yaitu bantuin loket pelayanan yg sekitar jam 18:30 antreannya belum habis
  • Lainnya seperti biasa, coba makan teratur biar gak gampang sakit, vit C dsb …

Rabu sampai jam 8 malam

  • Hal yg baru paling, karena loket pelayanan-nya pindah sementara ke lantai 4 (Yg mana AC nya dingin banget) membuat stamina saya sepertinya agak menurun lebih cepat
  • Yg lainnya masih mirip-mirip

Pelajaran apa yg saya ambil dari pengalaman perdana 3 hari berturut-turut lembur ?

  1. Makan teratur membantu saya supaya tetap sehat
  2. Mandi pake air anget + Vit C diperbanyak juga diperlukan
  3. Untuk saat ini kalau lembur memang harus pinter-pinter manage sendiri, jangan berharap ada bantuan
  4. Dan….Meski saya cuma pelaksana sedangkan ada banyak hal yg harus dibenahi (salah satunya adalah tidak ada frontliner cadangan untuk loket pelayanan tertentu), saya bisa tetap berkontribusi terhadap perbaikan kantor dengan cara mengamati, menuliskan ide-ide perbaikan dsb, sehingga ketika bertemu dengan Eselon IV / III yg tepat, ide perbaikannya bisa direalisasikan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*