Mafia Nomor Antre :)

Sambil nunggu antrean saya dipanggil…nge blog lagi di HP 😀

Antrean itu dibuat supaya proses pelayanan yg melibatkan banyak orang (*yg harus dilayani), jadi tertib

Prosesnya sederhana saja, dateng ke suatu kantor pelayanan, ambil nomor antre…lalu menunggu antrean dipanggil…selesai

Tapi ada beberapa hal yg menyebabkan proses sederhana seperti itu jadi agak rumit, contoh :

  • Saya pernah nunggu antrean lumayan lama, misal nomor antrean saya nomor 96….saat itu nomor antrean 94 sudah dipanggil & di kursi antrean tidak ada lagi yg menunggu…dugaan saya adalah pemilik nomor antrean 95 ada urusan sehingga dia meninggalkan antreannya….beberapa waktu kemudian datanglah seseorang yg mengambil nomor antrean 97….yg ternyata nomor antre 97 ini temenan sama nomor antrean 94…mereka beramah tamah, saling sapa….lalu ternyata pemilik nomor antrean 94 ini ngasih nomor antrean 95 ke yg baru dateng tersebut meskipun pemilik nomor antre 97 gak minta….Yg dirugikan disini adalah saya yg sudah berekspektasi nomor saya akan dipanggil selanjutnya tapi malah keselang lagi sama 1 antrean
  • Ada kerjasama antar teman / instansi untuk saling tolong menolong dalam hal pengambilan nomor antrean…jadinya orang yg terlambat datang bisa lebih cepat dilayani tanpa harus nunggu terlalu lama (yg dirugikan disini tentunya adalah yg dateng langsung & setia menunggu nomor antreannya dipanggil)
  • Ada juga kejadian oknum satpam disuatu kantor pelayanan bekerja sama dengan pihak luar untuk ngambilin nomor antrean…entah ini langkah yg cerdas atau licik (karena saya merasa ini adalah langkah yg licik maka saya membuat judul tulisan ini dengan agak sedikit lebay pake kata MAFIA hehe)

Di Era yg serba canggih seperti ini sebenarnya yg namanya ngantre manual itu harusnya mulai bisa di kurangi, atau antreannya diusahakan dibuat secara online & resmi seperti proses untuk mendapat tiket nonton di bioskop atau saya pernah liat video antrean online untuk pembuatan passport

Kembali ke mafia nomor antre, apa sikap kantor jika menemukan ada satpam atau intern kantor bekerja sama dengan pihak luar dalam hal pengambilan nomor antrean?

Proses yg sudah pernah saya lihat sendiri adalah adanya teguran, ketika seorang satpam ngambil nomor antrean, pegawai frontliner diperintahkan oleh kepala kantor untuk menegur (jadi nambah kerjaan frontliner)

Cara lainnya adalah Satpam yg terlibat secara tegas dipindah ke ruangan lain & Satpam yg baru di kasih warning / dicantumkan di SPK kerjanya bahwa jika ketauan terlibat dalam mafia nomor antre maka akan langsung diberhentikan sebagai Satpam.

& harus ada aturan tambahan bahwa seseorang yg mau mengambil antrean harus membawa berkas terkait pelayanan yg diminta…lalu berkas yg sudah dapet nomor antrean tersebut dikasih tanda stempel khusus supaya gak bisa dipake lagi untuk ngambil nomor antrean baru.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*