Ketika fokus/serius

Kalau diingat-ingat lagi, beberapa bulan penting & menentukan hidup yg sedang saya jalani sekarang itu ada di tahun 2002

Saat itu saya mendapatkan “kecelakaan”…

Kecelakaannya yaitu salah prediksi Ranking…biasanya kalaupun saya males belajar saya bisa dapet ranking di papan tengah klasemen ranking,..tapi di Catur Wulan I kelas 3 SMA….saya dapet Ranking 33 dari 35 siswa (papan bawah > Zona Degradasi) πŸ™

Setelah kecelakaan itu saya yg awalnya sudah tidak menganggap rangking sebagai sesuatu yg berharga & sedang malas belajar tiba-tiba jadi serius lagi….saya Fokus/serius membalikkan keadaan dari Ranking 33 menjadi target Ranking 1 (*meski akhirnya cuma dapet rangking 7) …lalu karena sedang fokus/serius belajar… Nilai Ujian Akhir Nasional saya memenuhi persyaratan untuk daftar ke STAN…& akhirnya lulus Ujian Saringan Masuk STAN…Lalu jadilah saya PNS selama sekitar 13 tahun terakhir ini.

Apakah setelah tahun 2002 saya pernah fokus/serius lagi?

Beberapa kali saya coba fokus/serius tapi sepertinya selalu gagal karena hidup itu tidak sesimpel pelajaran-pelajaran disekolah….saya masih belum bisa menemukan sesuatu yg bisa membuat saya fokus/serius seperti di tahun 2002.

Ciri-ciri saya yg sedang fokus/serius di tahun 2002 :

#1. Menghentikan kebiasaan begadang nonton bola….meski saat itu saya merindukan aksi-aksi Roberto Carlos & Zidane di Liga Champion, saya mengorbankannya demi meraih tujuan saya

#2. Play Stationnya di masukin dulu ke Dus

#3. Memisahkan diri dari temen-temen yg suka kompetisi Play Station, meski ada omongan-omongan yg kurang enak didenger dari temen-temen yg dulu suka main PS bareng, bolos pelajaran Kimia bareng πŸ˜€ tapi waktu itu saya tidak peduli

#4. Jam istirahat memilih untuk main ke kelas lain untuk menghindari aura negatif kelas saya yg membuat saya pengen ikutan gak serius belajar πŸ˜€

#5. Rajin minum susu lagi πŸ™‚

#6. Mempersiapkan diri jauh hari sebelumnya ketika ada ulangan harian

#7. Mempersiapkan diri jauh hari sebelumnya ketika ada Ujian Olah Raga…*sebelumnya pas masih suka begadang, biasanya abis ujian praktek olahraga itu saya langsung sakit (demam/flu), tapi di tahun 2002 sebelum saya ujian praktek olah raga udah agak rutin jogging buat persiapan…hasilnya nilai pelajaran Olah Raga saya baik & pas abis ujian olah raga enggak demam/flu.

#8. Dapet PR malah seneng, karena klo lagi rajin belajar…. PR itu sebenarnya gampang.

#9. Jadi rajin Sholat Tahajjud

#10. Ketika ada kelemahan yg sulit untuk ditambal dalam waktu yg dekat (kelemahan verbal *padahal di kelas 3 IPS ada beberapa nilai dari keaktifan saat diskusi), saya tidak putus asa…berarti saya harus meluangkan waktu lebih banyak untuk pelajaran lain yg tidak melibatkan keahlian verbal (hafalan, olah raga dsb)


Salah satu hal yg membuat saya bisa fokus/serius saat itu adalah karena saya tau sistem sekolah itu seperti apa…contoh :

  • Mata Pelajaran yg harus saya pelajari sudah disiapkan : Agama, PPKN, Bahasa Indonesia, Sejarah, Penjaskes, Bahasa Inggris, Ekonomi, Sosiologi, Tata Negara, Anthropologi
  • Saya hanya tinggal baca-baca buku, menghapal, mengerjakan tugas….hasilnya bisa keliatan jelas di papan klasemen rangking…klo saya rajin baca-baca buku ya dapet rangking bagus, klo lagi males ya dapet rangking pertengahan atau jelek.

Dalam hidup

  • “Mata Pelajaran” apa yg harus saya pelajari? …koq orang-orang kyaknya udah berhenti belajar karena udah lulus sekolah/kuliah? … Capek lembur dikantor, udah gak ada waktu untuk baca-baca lagi
  • Lalu saya harus ngapain?, apakah rangking 1 dalam hidup itu yg punya uang paling banyak (Bill Gates, Carlos Slim dsb) ? atau menjadi yg terbaik di bidang masing-masing?

Untuk punya kemampuan mengatur klasemen rangking seperti saya di tahun 2002..saya memerlukan waktu sekitar 11 tahun untuk mempelajari sistemnya (6th di SD, 3 Tahun di SMP & sebagian di SMA)

Kalau tahun pertama saya bekerja itu dianggap sebagai kelas 1 SD…berarti sekarang sebenarnya saya sudah berada 13 tahun di “sekolah kehidupan” …seharusnya ada sesuatu yg sudah saya pelajari sehingga saya bisa membuat “mata pelajaran” versi saya sendiri.

Salah satu mata pelajaran utama yg harus masuk dalam mata pelajaran versi saya adalah :Β long life learner

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*