Spmkp

Beberapa yg bisa saya catat ketika ditugaskan menangani sesuatu yg dinamakan SPMKP :

  • Di tahun 2017 ini lebih baik memakai aplikasi SAS yg 17.0.1 karena yg 17.0.0 tidak bisa edit spmkp yg salah rekam
  • Lampiran SPMKP dari aplikasi SAS hanya di print ketika ada kompensasi
  • Lampiran SPMKP yg dibuat manual = SPTJM & semacam SK
  • Pas mo cetak lampiran SPMKP yg dari aplikasi entah kenapa harus pilih printer yg lain : misal docu340 (copy 1) … padahal spmkp lembar pertama dicetak di printer docu340
  • Di SK yg dibuat manual harus di cantumkan nama BUN BO I nya…(BRI / BNI / BTN / MANDIRI) klo rek penerima BRI tulis BRI, klo penerima pake BNI tulis BNI, Klo penerima pake rek BTN tulis BTN…klo penerima pake Mandiri tulis Mandiri…klo pake BCA, OCBC NISP dsb….tulis Mandiri.
  • Harus mantau kepala kantor DL ato enggak…karena klo jatuh tempo & kepala kantor tiba tiba DL akan repot
  • Klo spmkp nilainya diatas 500jt harus renkas dulu (ttd kepala kantor juga)…renkas yg dikirim ke KPPN berupa hardcopy & softcopy
  • Renkas dikirim ke KPPN 5 hari kerja sebelumnya
  • Masing-masing kertas dicetak 4x (2 dikirim ke KPPN, 1 dikirim ke WP via pos, 1 Arsip
  • Pastikan SPMKP nya sudah terbit SP2D sebelum dikirim via Pos…bisa dipantau via spanint
  • Klo ada kompensasi copy spmkp nya dikirim ke seksi penagihan
  • Akhir tahun harus hati-hati karena jadwal penerimaan SPMKP ada deadline tanggalnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*