Hal-hal terkait Antrian

Masih dalam rangka mengantri (daripada nge-Game sambil ngantri, lebih baik nge-Blog) 🙂

Hal-hal terkait antrian yg saya ingat :

  • Baru-baru ini saya melihat iklan sosialisasi mengenai nomer Antrian online via website untuk pengurusan Passport
  • EYD yg bener itu sepertinya Antre..bukan Antri, di buku pertama saya, kata Antri di edit sama editornya jadi Antre…tapi karena saya lebih nyaman pake kata Antri jadi saya tetep pake kata antri aja 🙂
  • Kadang suka ada yg saling titip nomer antrian…ini bikin antrian yg tujuan awalnya supaya tertib jadi agak kacau
  • Saya sekarang duduk agak kena Angin AC…untuk AC Split sudah ada solusinya dengan pasang semacam penahan angin (AC Reflektor) untuk AC Cassete saya belum tau solusinya bagaimana
  • Internet Banking lumayan mengurangi Antrian di Bank…dulu biasanya saya ikut ngantri di Bank untuk Bayar sekitar 5 nomer telpon kantor…mulai 2009-an saya mulai konsisten nalangin pake internet banking saya dulu…hal tersebut sangat menghemat waktu saya, jadi waktu saya bisa dialokasikan untuk menyelesaikan pekerjaan yg lain
  • Mengenai tayangan TV di ruang tunggu ada yg pake TV Antena biasa, ada yg pake TV Kabel…kalau pilihannya hanya ada 2 itu saya rasa lebih baik pake TV Kabel…tapi lebih sempurna lagi jika bisa menayangkan program-program suatu kantor pemerintah dengan cara yg tidak membosankan
  • Ditulisan tulisan saya sebelumnya sepertinya lumayan banyak terkait antrian dari sudut pandang Fontliner nya (contoh : dilema ketika diwajibkan buka saat jam istirahat tapi pegawai untuk gantian jaga enggak ada)
  • Di sekitar ruang tunggu sebaiknya tidak terlalu banyak tulisan tulisan pengumuman macem macem…cukup terpusat di 1 titik aja
  • Terkait mesin Antrian, jika mesin antrian rusak lebih baik sebelumnya disiapkan print an noner antri secara manual….sempurnanya sih jika ada 2 mesin antrian dari merk yg sama…jadi ketika 1 mesin antrian di Service mesin antrian cadangannya bisa langsung dipake
  • Anak magang memang bisa bantu bantu frontliner…tapi kalau mau profesional lebih baik jangan anak magang karena kualitasnya output pekerjaan biasanya tidak stabil…kadang ada anak magang yg cepat tanggap tapi ada juga yg sebaliknya…lebih baik rekrut Pramubakti aja yg banyak untuk bantu bantu..jadi output pekerjaan bisa lebih stabil
  • Sepertinya tetap harus dipisah..mana yg bawa berkas banyak..mana yg cuma bawa 1 berkas….seperti halnya di Bank, ada antrian khusus untuk antrian setor dibawah 10jt
  • Saya pernah liat juga ada Go-Jek yg ngantri SPT Masa
  • Di bagian belakang kursi-kursi ruang tunggu..bisa dimanfaatkan untuk sosialisasi e-filling…berupa brosur brosur…jadi Yg nunggu & biasanya main HP bisa langsung baca-baca…*kemungkinan dibacanya lebih besar
  • …tulisan ini saya Publish dulu…kalau ada hal lain yg teringat saya tinggal edit postingan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*