BPKB Motor yang Hilang

Salah satu pengalaman yg belum saya tulis di Blog ini adalah pengalaman saat BPKB Motor Hilang.

BPKB adalah salah satu dokumen yg jarang digunakan … jadi dulu saya satukan bersama Ijazah-ijazah asli…paling saya keluarkan di saat mau memperpanjang STNK motor aja.

Sampai di sekitar tahun 2010 ketika mau memperpanjang STNK … koq BPKB nya ga ada di tempat dokumen penting?

Sudah saya cari di berbagai penjuru rumah gak ketemu, saya cari di kantor juga ga ada (siapa tau ada di laci atau lemari kantor pas trakhir perpanjang STNK)…

Dugaan terkuat saya tentang kemana menghilangnya BPKB Motor ini adalah : …. dulu pas terakhir perpanjang STNK, BPKB nya belum sempat saya masukkan ke tempat dokumen penting…lalu pas pengalaman pertama menghadapi banjir, saya hanya menyelamatkan tempat dokumen penting yg berisi Ijazah aja… sedangkan BPKB nya terendam banjir tanpa saya sadari & setelah Banjir surut akhirnya pas beres-beres terbuang bersama koleksi buku-buku saya yg rusak karena terendam banjir.

Pas nyari tau tentang cara mengurus BPKB hilang, saya menemukan keterangan ini di website POLRI :

Ternyata berat persyaratannya, sampai harus ada Bukti penyiaran di 2 media massa segala.

Kalau yg hilang BPKB mobil sih mungkin masih layak untuk diurus karena harga jual mobil second itu masih puluhan atau ratusan juta, tapi kalau BPKB Motor Hilang yg mana harga jual motor second-nya sekitar 5jt-an koq kyaknya sayang ya…

Akhirnya keputusan yg saya ambil adalah menjual Motor tersebut ke Satpam di kantor yg kebetulan katanya mau dipake di Kampungnya.

Jadi … daripada saya mengurus BPKB Motor yg hilang (yg mana berdasarkan info temen-temen katanya bisa habis sekitar 2,5jt-an), lalu setelah BPKB Duplikat jadi saya jual motor tersebut sesuai harga pasaran (5jt)….Saya lebih memilih untuk jual langsung aja motor tersebut seharga 2,5jt ke Satpam kantor tanpa BPKB.

Sayang sekali … Motor pertama saya yg selalu di service di Bengkel resmi, kondisi baik, STNK ada…tapi BPKB hilang karena Banjir….dijual hanya dengan harga 2,5jt.

Kesimpulannya…

Saya harus lebih hati-hati lagi dalam hal penyimpanan dokumen-dokumen penting yg jarang digunakan, saya sepertinya harus mulai menyimpan dokumen minimal di 3 tempat :

  1. Dokumen asli di rumah
  2. Fotocopy dokumen di rumah orang tua atau di laci meja kerja saya (*pengalaman ketika BPKB asli hilang …saya sama sekali tidak punya Arsip fotocopy BPKB tersebut)
  3. Scan yg saya simpan di internet (Google drive atau e-mail dsb)

Karena meskipun saya sekarang sudah pindahan ke rumah yg bebas banjir…musibah banjir bukanlah satu-satunya musibah yg bisa menyebabkan dokumen hilang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*