Catatan saat menggunakan WAZE dari Sukabumi ke Tangerang

Saya sudah mengaktifkan WAZE dari rumah, prediksi saya baterai 1.500 MAh Samsung Galaxy V Plus (HP Cadangan yg saya jadikan Portable GPS Navigator dengan cara menginstall WAZE) gak bakalan kuat sampai ke Tangerang…oleh karena itu saya sebelumnya sudah beli Power Bank…

Dan posisi Komplek yg saya tempati di Tangerang udah saya perbaiki di Peta Waze, sebelumnya ada orang yg salah memposisikan komplek di Peta WAZE…berhubung saya belum tau bagaimana cara ngedit peta Waze…jadi saya coba-coba edit di Google Maps…& ternyata setelah saya edit di Google Maps…Peta Waze juga ikut berubah…

Ini beberapa catatan ketika menggunakan WAZE dari Kabupaten Sukabumi (sekitar 55 Km dari Kota Sukabumi)  ke Kota Tangerang :

  • Pas 2 KM mulai menyetir, WAZE menyuruh saya untuk belok kanan???…sedangkan jalur yg saya kenal adalah jalur yg masih lurus …..Apakah ada jalan baru atau ada alternatif lain untuk sampai ke kota tangerang lebih cepat???  …dalam kondisi seperti itu saya masih menghiraukan WAZE & tetap memilh Rute yg sudah saya kenal….sebelum sampai ke Sukabumi Kota saya sekitar 4x disuruh untuk mengambil rute lain tapi saya hiraukan…
  • Pas macet parah di wilayah Cicurug… WAZE juga memberikan rute alternatif, tapi saya tetap memilih jalan raya sukabumi-ciawi karena saya pengemudi yg masih newbie…belum berani menempuh jalur alternatif
  • Kabel data eks Blackberry panjang yg saya siapkan untuk menghubungkan Powerbank & HP GPS ternyata tidak bekerja dengan baik (Lebih sering disconnect)….karena lagi macet saya lepas dulu HP GPS dari dashboard ke bawah untuk disambung dengan Kabel Power Bank asli yg pendek
  • Ketika Macet & HP berada dibawah (Deket Tuas Gigi) ternyata WAZE nya gak bisa nangkep sinyal….pengaruh banget gituh antara HP Di Dashboard  & dibawah deket Tuas Gigi???
  • Pas baterainya udah terisi lagi 100% saya belum juga sampai Ciawi….pas berhenti di lampu merah sebelum masuk ke Jalur Tol saya memasang lagi HP GPS ke Dashboard….sebelumnya saya sudah save alamat Home & Work di Waze jadi untuk mengatur tujuan ke Kota Tangerang jadi lebih simple & cepat.
  • Semingguan sebelumnya (Pas nyetir dari Tangerang ke Sukabumi) spion kanan saya menyerempet alat untuk mengeluarkan kartu Tol….waktu kembali ke tangerang mobil saya agak kejauhan dari Alat untuk mengeluarkan Kartu Tol hehehe.. situasi yg awkward ketika saya mencoba meraih kartu Tol tapi terhalang sabuk pengaman & waktu itu kaki saya juga masih menahan rem kaki serta kopling 😀 … mau coba opsi Indomaret Card juga sepertinya susah…. namun untungnya saya berhasil meraih kartu sebelum diklaksonin sama mobil dibelakang 😀
  • *Lain kali klo kejauhan lagi seperti itu sebaiknya saya pasang rem tangan aja jangan memaksakan rem kaki, gigi dinetralkan &  jika perlu buka dulu sabuk pengaman lalu pasang lagi setelah mendapatkan Kartu Tol 🙂
  • Di Jalan Tol ….pada awalnya saya tidak melihat papan penunjuk jalan ke Tangerang…adanya Jakarta – Serpong
  • Ditengah-tengah Tol, WAZE memberitahu bahwa 300 meter didepan ada kecelakaan….dan memang benar sekitar 300 meter didepan mobil mobil lain melambat &  saya melewati pecahan kaca, ada sekitar 5-10 mobil yg menepi….dengan melihat kejadian seperti itu saya tambah tidak berani melaju cepat di jalur yg paling cepat …saya memilih jalur tengah
  • Pas sampai gerbang tol untuk bayar saya menyerahkan kartu Tol & Indomaret Card (e-Toll)….ternyata kata pegawai Tol kalau saya ngambil Kartu Tol saya harus bayar secara Cash gak bisa pake Indomaret Card …, kalau mau bayar pake e-Toll harusnya pas saya masuk Tol gak ngambil Kartu…*saya baru tau hal ini
  • Saya melakukan kesalahan dengan terus mengikuti Papan Penunjuk ke arah Serpong….ternyata setelah melewati beberapa pemberitahuan keluar tol….mulai muncul Tangerang (Navigasi suara di WAZE juga sepertinya mencoba memberitahu saya supaya tetap dikanan…tapi waktu itu saya terpaku dengan Papan penunjuk Tol yg ada Tulisan Serpongnya)….tapi pas saya menyadari ada papan penunjuk ke Tangerang saya sudah terlanjur berada di jalur menuju serpong …melakukan belokan mendadak menuju ke jalur tangerang juga hal yg berbahaya….jadi waktu itu saya pasrah aja salah keluar Tol…
  • Namun jalur Serpong – Tangerang di Jam 23:00-an juga sepi….jadi efek salah keluar Tolnya gak begitu berasa…..kalau salah keluar Tol di siang hari sih mungkin bakalan berasa karena dari Serpong ke Tangerang klo siang hari biasanya Macet…
  • Akhirnya sampai ke Rumah di Tangerang 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*