Pengalaman Menyetir di Tanjakan yg Macet (Sukabumi – Ciawi)

Sebelum saya memberanikan diri untuk menyetir jarak jauh sendiri, saya sudah membekali diri dengan beberapa teori ketika menghadapi macet di tanjakan, beberapa kali sudah dipraktekkan di perjalanan-perjalanan yg pendek didalam kota tangerang.

  • Cara yg paling aman bagi saya yg newbie ini adalah dengan menggunakan Rem Tangan. Jadi ketika mobil didepan berhenti, saya hentikan mobil pake Rem Kaki…sebelum mobil berhenti total saya injek kopling (supaya mesin mobil gak mati)…lalu saya tarik penuh tuas Rem Tangan…lepas rem kaki…jika berhentinya lama…saya oper gigi ke gigi netral dulu…jadi kaki kiri yg nginjek kopling juga bisa istirahat. Ketika mobil di depan maju, saya injek kopling…masuk ke gigi satu….buka kopling secukupnya & gas secukupnya…ketika mobil terasa akan maju tapi tertahan…lepaskan Rem Tangan, hasilnya mobil tidak mundur sedikitpun & kita sukses menghadapi tanjakan yg macet.

Bagaimana pengalaman saya menghadapi kemacetan yg panjang di Jalan Raya Sukabumi – Ciawi (Hari Selasa, 12 Juli 2016) ?

  • Memang benar bahwa cara yg paling aman adalah dengan menggunakan teori Rem Tangan seperti yg saya sebutkan diatas…
  • Di jenis macet yg saya hadapi kemarin (berhenti bentar …jalan bentar)…saya kebanyakan gak sampai merubah gigi 1 ke gigi netral…jadi pas saya tarik Rem Tangan…saya berhenti di posisi gigi 1 lalu lanjut jalan lagi pake Gigi 1
  • Setelah lama kelamaan pake teori Rem Tangan, di jenis macet yg berhenti sebentar-sebentar seperti itu sepertinya lebih cocok pake rem kaki saja, …mobil memang sepertinya mundur sedikit tapi ketika saya sudah mulai merasakan komposisi buka kopling & menginjak gas yg pas hal tersebut tidak masalah karena mundurnya juga cuma sedikit….jadi di tanjakan macet sukabumi-ciawi kemarin saya kebanyakan pake teori yg rem kaki…*namun dengan catatan ketika konsentrasi saya mulai buyar karena macetnya lama…saya bisa kembali lagi ke teori Rem Tangan yg paling aman 🙂
  • Perdana ngerasain kemacetan panjang pake mobil manual (ber Jam-Jam)…ternyata memang PEGEL!!!! 😀
  • Kadang ditengah kemacetan seperti itu ada beberapa mobil yg coba nyalip dari sebelah kiri (pake bahu jalan) & dari sebelah kanan (pake jalur mobil untuk arah yg berlawanan) … klo motor-motor yg nyalip udah pasti banyak
  • Mobil yg menyalip dari sebelah kanan (Yg mengambil jalan yg sebenarnya untuk mobil dari arah yg berlawanan) kadang adalah biang kemacetan untuk arus dari arah berlawanan. Ketika tiba-tiba muncul mobil dari arah yg berlawanan….mobil yg merebut jalur tersebut ngasih sein kiri untuk masuk ke jalur yg sedang macet tapi gak bisa masuk karena posisi mobil di jalur yg macet masih rapat, akhirnya jalur ciawi-sukabumi yg seharusnya tidak macet juga jadi macet…
  • Alhamdulillah selamat sampai tujuan (Tangerang)…Berangkat 16:30-an …ketemu macet di cibadak, cicurug, parungkuda…lalu sampai tangerang jam 23:00-an….
  • next level dari skill mengemudi adalah bagaimana caranya supaya menyetir mobil yg membuat nyaman penumpang. Kata istri saya sih…cara menyetir saya sudah lumayan (Mesin mobil udah gak mati, bisa menghadapi tanjakan yg macet dsb)…tapi masih terasa kasar…jika penumpang mobil adalah orang yg gampang mual & muntah kata istri kemungkinan besar sudah muntah karena cara menyetir saya yg masih kasar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*