Menyetir Sendiri : Tangerang – Sukabumi (Jam 1 malem)

Hal-hal yg saya ingat saat menyetir dari Tangerang ke rumah Orang Tua di Sukabumi jam 1 malem (2 Juli 2016) :

  • Saya perdana menggunakan Aplikasi WAZE, dan aplikasi ini membantu saya untuk lebih cepat sampai tol jagorawi…
  • Rute untuk masuk Tol Jagorawi yg dipake Sopir 7 bulan yg lalu (Saat belum pede nyetir sediri) & Rute yg ditunjukan WAZE beda…jadi untuk menuju tol jagorawi memang ada beberapa opsi
  • Di klaksonin mobil di belakang karena terlambat belok kiri menuju jalur Tol Jagorawi….ketika WAZE bilang “in 300 meter turn left” harusnya saya langsung siap-siap ambil kiri… karena 300 meter ketika di Tol itu sangat dekat
  • Awalnya saya menjadikan spion kiri untuk melihat batas samping kiri jalan (selokan dsb), jadi saya atur condong ke bawah maksimal…tapi ternyata kalau di Tol saya lebih memerlukan Spion Kiri, Kanan & Tengah untuk melihat mobil-mobil dibelakang …jadi seharusnya saya atur datar aja untuk memantau mobil di belakang kiri, belakang tengah & belakang kanan
  • Indomaret Card (e-Toll) sangat membantu di Gerbang Tol
  • Lampu Dekat Brio Satya cukup jelas menerangi bagian jalan yg gelap, pas di tol sesekali nembak lampu jauh untuk melihat papan penunjuk jalan lebih jelas…klo lampu senja jangan dipake di malam hari seperti itu (Gak keliatan sama sekali)  🙂
  • Spion kanan sekali nyerempet alat untuk mengeluarkan Kartu Tol 😀
  • Karena mengikuti aplikasi WAZE, saya gak apal lewat tol mana aja…jadi besok-besok sepertinya masih harus pake waze lagi
  • Sekitar jam 4 pagi udah mulai berembun…AC Mobil harus dinyalakan supaya embun dikaca bagian dalam mobil berkurang
  • Rumah Orang Tua dari kota sukabumi masih berjarak sekitar 55 km lagi (melewati dataran tinggi)….ternyata melewati dataran tinggi seperti itu (Udara Dingin) bagian luar kaca juga ikut berembun jadi harus pake wiper kaca
  • Saya mulai melihat ada beberapa perubahan jalan di kota sukabumi…kyaknya yg saya lewati itu adalah pintu gerbang menuju tol sukabumi – ciawi (yg sedang proses pembanguan)
  • Untuk Bensin, Awal dari tangerang Full…pas nyampe rumah (setelah menempuh sekitar 305 KM tanpa macet) bensin setengahnyapun gak abis
  • Kemajuan skill mengemudi saya …mesin mobil sepetinya gak mati sepanjang perjalanan…tapi sekitar 2 KM sebelum sampai rumah saya menurunkan tingkat kewaspadaan & ternyata tiba tiba mobil didepan saya ngerem mendadak karena ada mobil lain yg puter balik…saya ikut ngerem mendadak dan mesinnya mati (karena posisi gigi 2, ngerem tapi telat nginjek kopling)….memang dalam menyetir itu harus tetap waspada sampai rumah…terutama untuk yg refleknya masih jarang dilatih seperti saya
  • Alhamdulillah prediksi saya benar…sengaja berangkat jam 1 malem untuk menghindari macet di parungkuda & cibadak…jalanan lancar banget…paling sedikit ngantri hanya di Pintu Tol…sampai rumah Orang Tua jam 06:15-an;
  • Jadi ada 4 pelajaran yg bisa saya ambil….mengenai Aplikasi WAZE yg “in 300 Meter turn left”, Posisi spion untuk melihat mobil di belakang (kiri-tengah-kanan), Spion kanan yg masih sekali nyerempet di Gerbang Tol & Harus tetap waspada sampai tujuan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*