Kesan 3x “test-drive” Brio Satya S

test-drive brio satya type s

Ini ceritanya buka test-drive di dealer, tapi “test drive” di halaman rumah (makanya dikasih tanda kutip) 😀

“Test Drive” Ke-1 (malam)

Tadinya cuma ingin manasin mobil, tapi…mundurin & majuin mobilnya dikit sepertinya tidak akan membunuhku 😀 pas mau mundurin gak usah pake gigi mundur karena carport-nya agak menurun sedikit jadi pas rem tangan dilepas otomatis mobilnya mundur sendiri….lalu pas majuin, seperti yg saya duga…hampir kejadian yg sama seperti pas dulu ikut kursus setir mobil, belum menemukan komposisi yg pas antara melepas kopling & menekan gas.

“Test Drive” Ke-2 (malam)

Manasin Mobil, mundurin….lalu coba mundur terus pake gigi mundur…lalu maju pake gigi 1 untuk jalan muter (tapi tetap di depan rumah…lalu belok lagi ke carport…hehe)

“Test Drive” Ke-3 (pagi)

Mobil ada didepan rumah bekas belajar istri…saya tinggal masukin ke carport...masalahnya ketika sudah sampai carport koq sepertinya posisi mobilnya kurang pas….jadinya nanti klo mobilnya mundur & posisi setir lurus kaca spionnya bakalan kena tiang kanopi…agak ribet juga ternyata ngatur posisi mobil…karena belum terbiasa jadi agak bingung untuk naruh posisi setir mobil supaya berada di posisi yg pas itu harus diputer ke kiri / ke kanan.

Pas berangkat ke kantor pake motor *setelah paginya coba “test-drive” mobil…saya hampir merasakan beban yg sama ketika saya dulu th 2007-an mulai beralih dari penumpang angkot menjadi pengendara motor sendiri. Salah satu beban yg saya rasakan sekarang koq jalan raya didepan komplek tempat saya tinggal terasa sangat sempit….bikin gak pede klo semisalkan saya harus bawa mobil sendiri…hehehe …jalannya sebenarnya pas buat 2 mobil, saya sering liat 2 mobil berpapasan, tapi klo saya ngebayangin posisi saya sebagai sopir koq rasanya jalan itu terasa sempit sekali.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*