Contoh beberapa hal yang bisa bikin salah PREDIKSI!

Minggu-minggu ini saya 3x beruntun salah PREDIKSI dalam hal kerjaan :

  1. Pada awal tahun 2015, Peraturan Menteri Keuangan tentang Revisi DIPA yang berlaku adalah PMK No. 257/PMK.02/2014 …..tapi pas saya mau melakukan Revisi DIPA ke Kanwil Perbendaharaan di bulan Agustus 2015 ternyata PMK 257 tersebut sudah di revisi pada bulan Juli 2015 oleh PMK No. 140/PMK.02/2015  …..jadinya sesuatu yg pada awalnya bisa di proses di Kanwil Perbendaharaan (perubahan volume) sekarang harus di proses di DJA via Eselon I…
  2. Sebagai bendahara…di akhir bulan & awal bulan adalah jadwal yg sibuk (Beresin Pembukuan, nyiapin Gaji Satpam, nyiapin Payroll dsb)….waktu itu saya berniat lembur…tapi berhubung hari sabtu katanya akan ada perbaikan listrik dikantor jadinya saya memutuskan untuk datang hari minggu….tapi ternyata yg benerin listrik kantor gak jadi hari sabtu….jadinya minggu….cpd (*listrik dimatiin…gak bisa lembur)
  3. Lanjut hari Senin, waktu itu saya mendengar kabar bahwa Kepala Kantor ada Acara Rapat Koordinasi 3 hari…saya agak tenang karena LPJ/Pembukuan saya selain bisa di ttd oleh Kepala Kantor juga bisa ditandatangan oleh Pejabat Pembuat Komitmen (yg dijabat oleh Eselon IV)…..tapi ternyata !!!! pas saya mau minta tanda tangan… Pejabat Pembuat Komitmennya juga ikut Rapat Koordinasi 3 hari!!!!!

Pelajaran apa yg bisa saya ambil dari kejadian-kejadian diatas?

  • Saya harus menyediakan waktu untuk update peraturan setiap hari atau setidaknya 1 bulan sekali…pantau PMK PMK yang terbit…siapa tau berhubungan dengan kerjaan saya
  • Harus pilih rekanan yang tepat waktu….supaya tidak mengganggu jadwal kerjaan
  • Juga harus memantau siapa saja yang ditugaskan keluar kantor…jangan hanya mengandalkan informasi lisan yg hanya sepotong-sepotong…harus liat datanya langsung.

 

Tinggalkan Balasan