Kembali dari mudik & mesin mobil yg sering mati sendiri

Sabtu sore (25 Juli 2015) saya kembali ke Tangerang…tahun ini tidak ada acara ke Bandung dulu jadi saya langsung dari Sukabumi ke Tangerang. Kebetulan Paman-nya istri ada keperluan ke Rawa Bening (Jakarta) jadi saya bisa numpang 🙂

Mobil yang dipake punya Paman (Avanza tahun 2009), mobilnya kadang-kadang di rentalin…

Hari sabtu kemarin saya berangkat sama istri, paman & 1 orang sopir.

Malam sebelumnya mobilnya masih baik-baik saja…tapi pas hari sabtu sore kemaren mesinnya suka mati sendiri pas abis nge-gas…untung sopirnya pengalaman…jadi gak panik dalam kondisi semacam itu…ketika mesin mobil mati sendiri, dia dengan tenang starter lagi (itu terjadi saat ditanjakan, saat ada mobil lain di depan & dibelakang) klo saya sendiri menghadapi kondisi mesin yg sering mati seperti itu kyaknya udah panik duluan.

Coba berhenti di suatu pom bensin, paman saya coba ngecek kondisi mesin…waktu itu saya mendengar kata lamsam/lumpsump?? (bunyinya lamsam)..saya gak ngerti mesin jadi gak bisa bantu banyak…kata paman, dia bisa sedikit-sedikit membetulkan mobil ..tapi pas teknologi mesin mobil sekarang sudah VVT-I jadinya harus dibenerin di bengkel yg ada alat komputernya….

Buka kap mesin Avanza 2009tutup VVT-I Avanza 2009

Akhirnya memutuskan untuk mencari bengkel terdekat karena meskipun sopirnya sudah pengalaman tapi kasian juga klo mesinnya sering mati sendiri seperti itu, di saat malam yg diperkirakan puncak arus balik tahun 2015 (kemungkinan besar macet)

Ketemu suatu bengkel di daerah Cisaat-Sukabumi….montirnya ngecek mesin mobil & langsung mengambil kesimpulan untuk segera mengganti suatu sparepart kecil yang harganya Rp. 385.000,- katanya Avanza memang sering bermasalah di sparepart itu…waktu itu di bengkel nya lagi gak ada stok…tapi salah seorang karyawan bengkel nelpon bengkel lain / toko sparepart…katanya ada & salah seorang karyawan bengkel ngambil sparepart tersebut pake motor.

…singkat cerita karyawan bengkel yg mengambil sparepart datang, sparepart dipasang…mobil di test & sudah kembali oke…sepanjang perjalanan dari sukabumi ke tangerang saya perhatikan mesin mobilnya gak pernah mati lagi 🙂

Pelajaran apa yg saya ambil dari kejadian diatas? :

  • Saya jadi tambah ragu klo misalkan harus rental mobil & …klo pun mau rental mobil mungkin pilih mobil yang usianya masih 1 sampai 3 tahun
  • Klopun harus rental mobil kyaknya harus sama sopir, jadi klopun mesinnya mati total saya bisa dorong & sopir mengendalikan setir atau sebaliknya (jadi inget di mudik tahun sebelumnya saya pernah melihat ada 1 orang pemilik mobil nyetir sendiri…lalu mesin mobilnya mati total…dia dorong sendiri mobilnya melalui pintu kanan depan…mendorong mobil sambil mengendalikan setir & rem)
  • Nanti klo udah punya mobil harus rajin service rutin
  • Harus mulai belajar sedikit-sedikit tentang mesin…jadi klo untuk kerusakan-kerusakan ringan saya harus bisa benerin sendiri (mungkin harus gabung di forum mobil kali yaa)…karena mending klo mesin mogok saat dikota (banyak bengkel), gimana klo mesinnya mati in the middle of nowhere
  • Klo punya mobil jangan dirental-rentalin…kenyamanan mobil pribadi jangan diresikokan dengan keuntungan yang sedikit…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*