Antara : ‘Nekad-Resign’ & ‘Resign-10th-lagi’

Ketika saya merencanakan akan Resign 10 tahun lagi, Sifat menunda-nunda lah yang muncul….masih malas memantau keuangan, malas olah-raga, merasa lelah dengan pekerjaan dikantor setiap hari…bahkan sering Lupa kalau saya merencanakan akan Resign 10 tahun lagi!!!!!!

Ketika saya ingin Nekad-Resign??? hal-hal seperti inilah yang muncul :

  • Cicilan di Bank Mandiri bagaimana??? kan belum lunas
  • terus abis resign mo ngapain?
  • nyesel loh…
  • nyari kerjaan lain itu sulit va….!!!!
  • jadi PNS itu beda….udah berhenti gak bisa diangkat lagi jadi PNS klo misal kamu mau balik lagi!!!!…..
  • klo sakit, ASKES nya gak bisa dipake lagiiiii..
  • …….dll
dilain Pihak…bertahan untuk menjadi PNS sampai pensiunpun (sekitar 30 tahun-an lagi) terasa sangat berat, sangat membosankan…Apakah hidup saya yang hanya sekali ini pantas untuk “disia-siakan” seperti itu????!!!
Ketika saya berkeinginan untuk : Nekad-Resign!!!!…saya melihat Rencana ‘Resign 10 tahun lagi’ tampak seperti Win-Win Solution……
Jika saya Resign 10 tahun lagi, maka :
  • Saya bisa melunasi dulu Hutang saya di Bank Mandiri
  • dalam 10tahun saya bisa meraih sabuk hitam dulu di tae-kwon-do…sebagai persiapan jika saja saya harus menghadapi sesuatu yang “keras” di profesi saya yg baru setelah resign
  • Saya bisa ikut kursus-kursus dulu (bahasa inggris, menjahit dll)
  • Saya bisa menabung dulu sebagai modal usaha atau sebagai tabungan untuk memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari (makan, minum) setelah resign.
  • Saya bahkan bisa saja meraih S1 dulu….
  • Saya bisa melakukan simulasi dulu tentang apa yang akan saya lakukan setelah resign, belajar dari pengalaman orang lain yg sudah resign duluan  dsb
  • Saya bisa berusaha mengajukan Cuti Diluar Tanggungan Negara dulu selama 3 tahun…dimana hal itu = resign (bebas dari pekerjaan kantor, tidak digaji) namun 3 tahun kemudian jika saya ingin kembali menjadi PNS …saya masih bisa kembali lagi.
  • Prudential (asuransi + investasi) yang saya ambil sejak desember 2007 sudah selesai di 2017 (cicilan 500rb/bulan)
  • Saya bisa membuat CV dulu….. (CV websitologi sempat terlintas)
  • Saya bisa menyebarkan dulu Surat Lamaran Pekerjaan ….& mencari pekerjaan yang bergaji lebih tinggi dari pekerjaan saya sekarang…dengan demikian tabungan saya bisa lebih cepat mencapai target (500jt)…..
  • Saya bisa membiasakan diri dulu dengan pola hidup sehat (Olah Raga teratur, Makan teratur, Tidur Teratur)
  • Saya bisa menambah pengetahuan saya dalam bidang perkebunan/pertanian/perikanan…lalu membeli sebidang tanah.
  • saya bisa menyelesaikan dulu beberapa buku yang rencananya akan saya tulis…
  • dan tentunya dengan rencana Resign 10 tahun lagi..saya tidak harus menghabiskan hampir seluruh hidup saya sebagai “Kuli” !!!! 🙂
Yup…tampak seperti Win-win solution……namun tentunya ketiga hal tersebut harus saya lihat secara bersamaan, Karena jika saya hanya melihat Rencana Resign 10 Tahun saja….maka saya akan kembali ke paragraf pertama artikel ini……
Ketika saya merencanakan akan Resign 10 tahun lagi, Sifat menunda-nunda lah yang muncul….masih malas memantau keuangan, malas olah-raga, merasa lelah dengan pekerjaan dikantor setiap hari…bahkan sering Lupa kalau saya merencanakan akan Resign 10 tahun lagi!!!!!!
jadi :
  1. NEKAD-RESIGN!!!!????
  2. RESIGN-10th-LAGI?????
  3. Mau??? jadi Kuli sampai tua???

9 Replies to “Antara : ‘Nekad-Resign’ & ‘Resign-10th-lagi’”

  1. iya bro kok ternyata pikiran qita sama, sy jg lg miki2 mo resign nih, tp ya kadang2 muncul pikiran2 yg spt itu, sebenarnya ane dah punya usaha sampingan mgkin tinggal keberanian aja yg harus diasah kali ya…he3

    • Kelanjutannya…sampai skrng ( 22-01-2014) saya masih jadi PNS….

      tapi keinginan Resign itu masih ada

      • Mas Riva.. Saya bukan PNS tapi tercerahkan melihat planning “resign 10 tahun lagi” yg mas tulis 4 tahun lalu.

        Resign disini artinya berhenti bekerja sbg karyawan sama sekali, atau keluar bekerja sebagai PNS tapi lanjut sbg karyawan swasta (seandainya bisa begitu)?

        Saya hanya khawatir kalau menunda untuk bekerja di posisi lain (baca: jd krywn swasta) selama 10 tahun. Krn saingan kita usianya lebih muda, atau yg sepantaran tp lbh banyak pengalaman, atau memang berpengalaman di posisi yg relevan (krn peningkatan jabatan di swasta relatif lbh possible).

        Saya sendiri wanita, maunya tidak menikah, dan baru bergelar Diploma. Harapan saya 10 tahun mendatang seandainya saya harus bersaing di pasar lowongan kerja lagi sudah ada kemajuan. Lowongan yg ada sekarang kan masih ada berbatas umur maksimal 27-30 tahun.

        Sepertinya safest bet kita untuk masa mendatang: investasi sebanyak2nya sekarang, buka usaha sendiri nantinya. Jadi berpenghasilan mandiri. Kita tinggal memperhatikan kesehatan tubuh saja selama 10 tahun masa tanam itu, biar nanti tetap semangat menjalani masa tumbuh (setelah resign), dan tetap sehat menjalani masa tuai.

        ATAU… Mas Riva bisa coba jd dosen. Itu pekerjaan aman segala umur. Terima kasih. Sukses selalu!

        • Yang saya tulis diatas Resign berhenti bekerja sebagai karyawan mba Agnes 🙂

          Terimakasih atas Saran-nya..
          Salam Sukses

  2. Pingback: Sudah ada 5 orang yg mengatakan : “Kirain udah RESIGN!!!?” | blog.rivaekaputra.com

    • Iya, dimungkinkan untuk Cuti diluar tanggungan negara, 2 orang rekan kantor saya pernah mengambil Cuti diluar Tanggungan negara ini.

      Kalau prosedur nya, saya belum baca-baca.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*