kartu kredit oh kartu kredit

karena banyak membaca buku Robert Kiyosaki, awalnya saya mengambil keputusan bahwa saya tidak akan membuat kartu kredit…

meskipun ditawarin oleh Customer Service, Teller & Bagian penerima payroll suatu Bank….saya tetap tidak bergeming…..tidak akan membuat kartu kredit.

ada juga beberapa “sales kartu kredit” sengaja dateng ke kantor…..saya tetap pada prinsip saya

sampai saya menekuni bisnis internet….(butuh paypal…verifikasi..beli domain…bayar hosting) …………….saya pada awalnya membuat VIRTUAL CREDIT CARD…dengan harga sekitar Rp. 65.000,- (untuk masa berlaku 3 bulan)

lalu akhirnya saya sengaja datang ke Customer Service untuk membuat kartu kredit…..hehehe  😀

tapi koq di tolaaaaaaaak…….!!!!!!!!!!! (katanya kerana pas konfirmasi ke rumah ortu, gak ada yg ngangkat)

———————

lalu kebetulan ada ‘sales kartu kredit’ suatu bank  dateng ke kantor  menawari salah satu rekan kerja saya…lalu sayapun ikutan daftar….dan akhirnya di approve…….

lalu Paypalpun saya verifikasi dengan Kartu Kredit tersebut…….

namun kelanjutannya………..

1. heh…ternyata data2 saya dilimpahkan ke bank lain….saya ditawarin bikin kartu kredit lagi………..by phone…..& pesan terakhir dari mba-mba yg nawarin tersebut adalah kalau ada yg konfirmasi bilang aja klo aplikasinya sudah di tanda-tangan………

haaaaaaaah…..harus boong donk!!!!!!

2. lalu ada juga yg nelpon dari  perusahaan asuransi…..untuk menambahkan fitur asuransi yg sudah saya pakai…………meski keterangan dari mba yang nelpon setelah saya konfirmasi ke Agen yg menawari saya dulu koq bertentangan yaaa……saya merasa ditipu disini……

3. ada yang nelpon nawarin HP yg sudah siap bungkus…….namun ketika saya agak tegas bilang…nanti kartu kredit saya di charge berapa……mba yang nelponnya berkata :…”owh…sudah ada yang menawarkan ya?!!!”…(lalu tiba-tiba telponnya ditutup)

4. terakhir hari ini…..ada mas-mas yang nelpon saya dengan private number….nawarin kartu belanja (katanya sie bisa menghemat penggunaan kartu kredit krn banyak discount) …….entahlah…gak ngerti sampai mas-masnya dengan nada agak kesal….bilang… :    …”mengerti bapak?!!!!!!!!!…………..” lalu ketika saya bilang : “belum terlalu perlu mas…masih cukup dengan kartu kredit saya sekarang”………….telponnya ditutup tiba-tiba………..

kenapa ya…koq data2 saya bisa dijual seenaknya kyak gitu……….klo nawarinnya ramah2 sie gak masalah….tapi dengan sikap seperti itu…( nutup telpon tiba-tiba setelah tau kita tidak tertarik/merasa curiga…sepertinya something wrong)

2 Replies to “kartu kredit oh kartu kredit”

  1. Kalo buat gua sekarang ini yang rada menyebalkan itu ada tawaran KTA via SMS yang lama2 menganggu juga musti ngapus2in tiap nerima SMS semacam itu, ahahaha..

    • iya……SMS spam itu pernah dikritik juga oleh salah seorang penulis di PC-Media…..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*