menyendiri

setiap ada acara dikantor…..perpisahan/perayaan sy gk pernah mau ikut…….kenapa???

  • kebanyakan sy yg harus pusing mebiayai dana acara tersebut…..
  • acaranya juga tidak bermutu…..karoke-an, sambutan, do’a dari pak kyai……
  • memberikan image jelek kepada orang-orang yg kami layani (dngn karoke-annya itu)…karena mereka bisa mendengarkannya…& memangnya seperti apa image karauke????
  • & yg paling utama……sy sebenarnya memang tidak mau menyatukan diri dengan komunitas ini….mungkin mereka menganggap mengobrol dengan yg lebih tua itu sebagai hal yg biasa…..tapi yg sy lihat adalah orang2 yg usianya 10th lebih tua….20th lebih tua….tapi hanya segitukah pencapaian hidup mereka selama 20tahun??????????, contoh yg jelek untuk ditiru………………..

meski….sy pernah 1x hadir….itupun untuk menghormati acara perpisahan salah satu rekan  sy di seksi pelayanan dulu yg pindah ke kantor lain….ya ketika dikantor-lama kami harus tetap melayani para tamu……sedangkan di lt 2 mereka sedang berkarauke ria…tanpa ada rasa bersalah sedikitpun…..

2 Replies to “menyendiri”

  1. Saya jg tdk suka..tp Sy Pernah ‘terpaksa’ hadir krn acara yg trnyata emang ditujukan utk menyambut saya dan kawan-kawan..stlh itu..saya males..hura2 ga jelas..penyanyinya ga jelas… Kadang saya brpikir, apa manfaatnya….lbh manfaat,klo uangnya buat anak yatim aja..itu akan memunculkan citra positif buat institusi kita. Nah,klo nyanyi2 gt,pasti WP akan brpkr negatif, kt hura2 pake uang negara. Apalagi bntar lg mw ada acr syukuran penerimaan -ikut2an kantor lain- padahal udah jelas kt ga pnya tempat,mau ngundang kakanwil dan sluruh kakap… Ruangan akan makin sempit krn meja2 catering,dan bs dipastikan produktivitas kerja menurun krn pd nyanyi2….membayangkannya saja sudah melelahkan…..

    • yupz……emang banyakan negatif-nya……hanya saja sebagian orang (& kebetulan policy maker) menganggapnya hal yg wajar & biasa………jadi tetap saja terus dilakukan…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*